Ciamis Punya Festival Coffee, Art and Culture yang Asyik

0

Ciamis-Akhir pekan ini di Ciamis ada Festival Coffee Rajadesa, Art and Culture yang digelar di sekitar perkebunan kopi, tepatnya di Bumi perkemahan rangga mandala gunung gede, Desa Purwaraja, Kecamatan Rajadesa, Ciamis, Jawa Barat.

Di Festival ini pengunjung bisa merasakan sensasi perpaduan antara kopi khas Ciamis, pergelaran kesenian dan budaya. Sehingga membuat festival ini terasa mengasyikan. Ditambah lokasinya merupakan salah satu lokasi wisata baru di Ciamis.

Di lokasi ini banyak beberapa titik spot selfie yang instagramable. Jadi selain bisa menikmati kopi robusta khas Rajadesa Ciamis di tengah kebun kopi. Pengunjung juga bisa melihat proses pengolahan kopi, pengupasan sampai penggilingan. juga dengan lokasi yang asyik bisa menambah koleksi album foto di media sosial.

Pengunjung yang hadir dalam festival ini bukan hanya dari warga Tatar Galuh Ciamis saja, melainkan dari berbagai daerah di Jawa hingga luar pulau. Bahkan ada warga mancanegara asal California yang sengaja datang melihat festival tersebut.

Yang paling menarik perhatian pengunjung dalam festival tersebut adalah penampilan helaran Mabokuy. Helaran ini khas dari Kecamatan Rajadesa. Mobokuy artinya Manusia boboko dudukuy, merupakan semacam boneka yang terbuat dari anyaman bambu dari perkakas rumah tangga, seperti camping atau dudukuy, boboko , hihid, sosog, telebug dan sejenisnya. Didalamnya ada orang untuk memainkannya.

“Ciamis harus punya even tahunan tersendiri yang dapat menarik pengunjung lokal maupun mancanegara, juga untuk mengenalkan potensi yang ada. Seperti di Rajadesa punya kopi khas, kesenian dan kebudayaannya. Warga Rajadesa ini sangat senang menganyam bambu, simbolnya itu ada Mabokuy,” ujar panitia festival Eman Hermansyah saat ditemui di lokasi Sabtu (8/12/2018).

Dalam festival ini banyak terlibat dari seluruh sektor, salah satunya UMKM. Sehingga dengan diadakannya festival ini secara rutin dapat meningkatkan perekonomian masyarakat.

Eman menjelaskan, latarbelakang festival ini bahwa sejak jaman dulu warga Rajadesa sudah menanam kopi. Namun saat ini banyak warga Rajadesa yang merantau ke berbagai daerah untuk menanam dan mengembangkan kopi.

“Banyak warga Rajadesa di Nusantara ini jadi petani kopi. Bisa ditemukan divSumatera atau dimana saja, ada orang Rajadesa yang menanam kopi. Jadi karena itu perlu diadakan festival supaya dapat dikenal dan mendunia,” terang Eman.

Sementara itu, Camat Rajadesa Didin Saadudin mengatakan sebetulnya kopi dari Rajadesa itu merupakan kopi munding yang berumur panjang. Tapi karena teknologi pertanian yang canggih dipadukan dengan kopi robusta.

“Kopi rajadesa ternyata sudah banyak digunakan cafe di kota besar, ini harus dipertahankan,” jelas Didin.

Salah seorang pengunjung festival, Cucu Nurlatifah mengaku baru pertama kali di Ciamis mendengar ada festival coffee. Karena penasaran ia sengaja datang untuk melihat festival tersebut.

“Festivalnya cukup bagus, ada proses pembuatan kopinya, bisa mencicipi kopi dan ada keseniannya. Harus sering diadakan acara seperti ini, harus ditingkatkan,” pungkasnya

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here